Blog..... Tak dapat bawa kamu ke syurga.. Tapi mungkin dengan perkongsian yang baik,sebarkan ilmu yang bermanfaat akan menjadi saham PAHALA dan menggapai Redha-Nya... In Sha Allah

Penetapan Matlamat (Dr Zakir)




 
Alhamdulillah..semalam aku diberi peluang untuk menonton suatu rancangan di tv al-hijrah. Aku tidak mengingati tajuk programnya  Tetapi berkisarkan penyampaian daripada seorang imuwan terulung, Dr Zakir Naik. Semalam beliau berceramah tentang penyelarasan matlamat (Goal setting). Sangat menarik kerana ada kaitannya dengan tesis aku

Dr Zakir Naik memperkenalkan formula baru tentang matlamat menggunakan Kaedah pneumonic
Iaitu:

I-S-L-A-M-I-C
 di mana

I = Islamic (berteraskan Allah dan Rasulnya)
S- Specific (Spesifik)
L- Lucrative(Menguntungkan)
A-Appropriate (sesuai)
M- Measurable
I-Intention
C-Consistency

Islamik

Dr Zakir mengatakan matlamat yang dibuat mestilah islamik. Dalam kata lain ia memenuhi kriteria dalam syariah Islam selari dengan Quran dan Hadis. Ianya juga merupakan perkara asas dalam penentuan matlamat. Jika matlamat tidak selari dengan kehendak islam maka sia-sialah usaha orang yang bekerja keras terhadap perkara tersebut.Seperti mana yang disebut dalam quran:

Katakanlah Muhammad apakah perlu kami memberitahumu tentang orang yang paling rugi perbuatannya.Yaitu orang yang sia-sia perbuatannya di dunia, sedangkan mereka mengira telah berbuat sebaik-baiknya. Mereka itu adalah orang-orang yang mengingkari ayat-ayat Tuhan mereka[Al-Kahfi, 103-105]

.Oleh itu sebelum apa yang diperolehi tidak menjadi sia-sia, eloklah kita menilai kembali sasaran yang telah dibuat agar selari dengan kehendak syarak


Spesifik

Seorang guru membawa anak-anak muridnya ke hutan. Hari ini, mereka akan belajar memanah. Guru berkata kepada mereka untuk memanah seekor burung di atas dahan.Guru tersebut menyuruh murid-muridnya bersedia. Beliau pun bertanya setiap seorang apa yang mereka nampak?

Murid 1: Saya melihat pokok-pokok yang tinggi dan burung-burung berterbangan memenuhi segenap hutan belantara ini

Murid 2: Saya melihat seekor burung sedang hinggap di atas dahan

Murid 3: Saya melihat mata burung

Guru itu pun menyuruh anak-muridnya melepaskan panah masing-masing. Boleh pembaca sekalian meneka siapa yang berjaya memanah burung tersebut…

Murid 3!!! Ya.. tepat sekali. Kerana apa dia berjaya. Kerana beliau sangat spesifik. Terus fokus pada mata burung tersebut. Akhirnya dia berjaya.
Seperti itulah kita..harus fokus. Supaya tidak tersasar jauh dari matlamat sebenar.

Lucrative (Menguntungkan)

Matlamat yang dibuat juga perlulah menguntungkan kehidupan dunia dan akhirat. Sekiranya matlamat yang ingin dicapai memudaratkan kita, apa gunanya kita berkorban untuk menggapai matlamat tersebut. Tiba-tiba aku teringat sebuah program realiti fear factor. Sebuah rancangan yang benar-benar menguji kemampuan seseorang untuk memenangi  duit satu juta. Antara cabaran yang harus dilakukan ialah memakan telur ayam mentah yang berusia lebih 100 tahun. Bukankah itu boleh memudaratkan dan tidak menguntungkan. Barangkali telur tersebut mengandungi toksin berbahaya yang akan memudaratkan kesihatan. Pada saya adalah tidak berbaloi untuk menyantap telur mentah berusia 100 tahun semata-mata wang satu juta. Oleh itu, sila berfikir dahulu sebelum melakukan sesuatu perkara. Jika tiada keuntungan untuk dunia dan akhirat, berdoalah agar Allah menunjukkan sesuatu yang lebih baik untuk kita

Appropriate (Sesuai)

Ciptalah matlamat yang berpadanan dengan kesesuaian dan kemampuan kita. Contohnya adakah kita tegar untuk menyambung pelajaran di luar negara sedangkan ibu bapa kita kurang sihat dan memerlukan perhatian kita. Dalam konteks ini, walaupun tujuan anda ingin belajar di luar negara merupakan perkara yang baik tetapi berbuat baik kepada ibu bapa itu adalah lebih utama di sisi Allah Taala.Oleh itu, selaraskanlah matlamat supaya ianya bersesuaian dengan keperluan dan kehendak semasa


Measurable (Mampu dicapai)
Matlamat yang ingin dicapai biarlah bersesuaian dan berpadanan dengan kemampuan kita. Bak kata pepatah jika kail panjang sejengkal, lautan yang dalam usah diduga.

I-Intention
Dalam hadis satu ada menyebutkan bahawa, Sesungguhnya amalan itu didasari oleh niat. Dan seseorang akan dapat apa yang dia niatkan.

C-Consistency
Ertinya segala usaha ke arah kebaikan mesti dilakukan secara penuh konsisten atau istiqomah. Bahkan Allah menyukai ibadah hambanya yang sedikit tetapi berterusan berbanding ibadah yang banyak tetapi dibuat pada masa –masa tertentu sahaja.

Itu sahaja perkongsian setakat ini…. tata
Share on Google Plus

About Chegu Kimmia

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 comments:

Post a Comment