Blog..... Tak dapat bawa kamu ke syurga.. Tapi mungkin dengan perkongsian yang baik,sebarkan ilmu yang bermanfaat akan menjadi saham PAHALA dan menggapai Redha-Nya... In Sha Allah

Tulislah untuk Ummah


Semalam aku diberi peluang oleh Allah Taala untuk menghadiri bengkel penulisan. Setelah hampir dua tahun aku menulis blog, ini kali pertama aku menghadiri bengkel penulisan.Penceramah bengkel tersebut ialah Dr Hisyam Syarif, seorang pensyarah Sistem Maklumat Perakaunan di Universiti Utara Malaysia.Objektif utamanya dalam bengkel tulisan kali ini ialah untuk memecahkan mental block yang menghalang individu untuk menulis.

Antara pengisiannya ialah:

Mengapa perlu menulis

Kebanyakkan penulis menulis untuk mendapatkan wang royalti. Tidak dinafikan ramai penulis novel yang kaya raya menikmati hasil penulisan mereka seperti penulis novel Ramli Awang Mursyid, Norhayati Ibrahim dan sebagainya. Begitu juga penulis sejarah yang terkenal iaitu Abdul Latip Talib. Beliau mampu menjana pendapatan hampir dua juta setahun melalui cetakan dan jualan buku-bukunya.Menulis untuk mendapatkan wang memanglah bagus. Tetapi jika kita hanya menulis untuk royalti atau mungkin untuk populariti, maka kita akan mendapat setakat itu sahaja. Tetapi jika kita menulis kerana Allah, In sha Allah, kita akan meraih pahala berpanjangan.Dunia dapat, akhirat pun dapat.

Menewaskan kepelikan yang mendominasi

Sekiranya kita melihat carta bestseller yang dipaparkan pada laman web penerbitan, kita akan mendapati bahawa banyak karya-karya picisan yang mendominasi carta. Novel-novel seperti 'Asam pedas untuk dia', 'Love You Mr Arrogant', 'Suamiku Encik Sotong'. Bahan picisan seperti ini bukan sahaja tidak membangunkan minda malah menjauhkan masyarakat dari sikap berfikiran kritikal. Bahan picisan mengandungi banyak perkara santai, khayalan dan fantasi yang kadang-kadang melampaui batas.Oleh itu sangat penting untuk kita menyediakan diri sebagai penulis alternatif yang mampu menyediakan karya ilmiah kepada para pembaca. Karya sebegini haruslah diperbanyakkan bagi melawan kembali penulis-penulis yang memperjuangkan agenda-agenda negatif seperti kebebasan seksualiti, liberalism dan feminism.Bahan bacaan ini sangat berbahaya kerana ia akan meracuni perrmikiran pembaca. Contohnya, kontroversi novel Pantai Kasih yang dijadikan silibus pengajaran Bahasa Melayu di sekolah walaupun terdapat ayat berbaur lucah dalam novel tersebut.Fenomena ini menunjukkan betapa sistem pendidikan seolah-olah tidak menunjukkan sensitiviti terhadap unsur lucah (di dalam novel) dan terus menghidangkannya sebagai bahan bacaan pelajar di sekolah.Pada pendapat saya, ini sudah parah memandangkan ia sudah menembusi institusi pendidikan 
 yang formal.



Bolehkah aku menulis

Kata penceramah, manusia sering beralasan untuk menulis. Ada yang mengatakan tidak berbakat, tak ada masa, dan sebagainya. Jika membincangkan soal bakat, bakat itu sebenarnya adalah suatu yang sangat relatif. Bakat sebenarnya boleh terhasil dari kerja keras dan komitmen yang diberikan terhadap sesuatu perkara. Oleh itu, untuk menggilap bakat penulisan, kita hanya perlu memberikan komitmen untuk menulis. Sesetengah individu beralasan mereka tidak punya masa untuk menulis. Hakikatnya, kita yang menentukan masa kita. Jika kita ada masa berjam-jam untuk melayari facebook, kenapa kita tidak boleh meluangkan masa berjam-jam juga untuk menulis. Jika kita kata tiada masa, kenapa housemen yang mempunyai jadual kerja yang padat itu boleh menulis. Contohnya buku diagnosis, ia adalah  yang hasil tulisan beberapa orang housemenship officer.Selain itu, ada juga yang merasakan mereka sudah tua untuk menulis. Tahukah anda Abdul Latip Talib hanya mula menulis pada usianya 40 tahun. Jadi mengapa kita sebagai orang muda ini masih berlengah-lengah. Ayuh semua...Jom kita terus menulis..menulis untuk Ummah!!![kredit untuk diri sendiri]


Wallahua'lam





Share on Google Plus

About Chegu Kimmia

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 comments:

Post a Comment