Blog..... Tak dapat bawa kamu ke syurga.. Tapi mungkin dengan perkongsian yang baik,sebarkan ilmu yang bermanfaat akan menjadi saham PAHALA dan menggapai Redha-Nya... In Sha Allah

Throw back: My lovely father





 Kita semua ada ayah…

Tanpa ayah kita tidak akan hadir ke dunia ini

Ayah..abah…walid…baba… papa…@ segala mungkin bahasa yang bermaksud seangkatan dengannya bukan orang biasa…

Dialah sumber kekuatan kita

Dialah yang sentiasa bersama kitadi saat susah mahupun senang

Dialah yang menenangkan kita sewaktu kita dalam kesedihan

Dialah yang paling susah hati jika anaknya ditimpa kesusahan

Dia juga yang paling gembira tatkala melihat anaknya tersenyum keriangan

Dia yang menyara segala biaya belajar kita, pakaian kita, tempat tinggal kita malah hutang kita pun dia sanggup bayar..

Dia juga penasihat yang baik bila fikiran kita buntu serabut tak menentu
dan Dia juga yang menjaga kita dengan baik sepanjang ketiadaan ummi kita…

Dialah segala-galanya..Dialah abah… Dialah ummi..

[Imbas kembali]

Van sapu berwarna putih berhenti di hadapan rumah. Aku menghulurkan not lima ringgit sebagai wang tambang  dari Pekan Kuala Berang ke Kampung kelahiranku. Waktu tu lesen kereta pun tiada lagi. Abah pula tidak sihat. Kekaburan mata yang dialami kesan penyakit diabetisnya menyebabkan dia tidak mampu membawa kereta lagi. Terpaksalah aku berulang-alik menaiki van jika ingin membeli barangan keperluan harian.

“Assalamualaikum”… Aku memberi salam,

“Waalaikumussalam” , serentak kedengaran suara abahku dan adikku menjawab  salam sambil membuka daun pintu..

Aku tersenyum seraya melangkah ke dapur, meletakkan segala barangan yang ku beli di atas meja jepun 
bercorak biru…Kelihatan adikku asyik menonton tv rancangan kegemarannya Super Striker di saluran Astro 617.Selepas menyalin pakaian aku menghamparkan kain untuk menikmati makanan dibeli bersama keluarga.. Keletihan masih belum hilang

Abah: Macam mane tadi? Setel blake doh keje mu tadi

Aku: Alhamdulillah. Setel blake dah

Abah: Mane salinannya… mu wak dok salinan ?Abah nak tengok…

Aku: Allah!! Dok buatlah pulop..Akak hantar je lah yang online tu…

Abah: Mu ni? Lain kali buatlah salinan.. Buat bukti… Lepah  ni kalau ade orang tanye mane bukti? Mu nak tunjuk benda???

Aku: Diam…sambil mengunyah makanan. Hatiku mengakui katanya betul tapi masa tak kena. Mana tidaknya…Aku balik dalam keletihan, tiba-tiba kena marah..

Abah:Ho!!!…banyak kali dah aku pesan buat salinan…buat salinan… Watpe yang payah ngat nak ikut!!! 
Hoh..dok dengar sungguh. Menda fikir x tau. Kan penting surat tu!!! Wat salinan..Baru kemah napok kita wat kije… Ni kalau buat leweh2 gitu takdok orang nak ambik mu keje..Biar gop sistematik!!! Faham tu???

Aku: Faham….agak meleret bunyinya dengan perasaan bercampur tension dan sangat serabut
Selepas ayah aku berhenti membebel, tanpa memandang mukanya aku pun terus meletakkan pinggan di sinki, membasuh tangan serta masuk ke bilik. Pintu bilik kututup rapat. Kononnya merajuk…Aku berbaring menenangkan diri…masih merasakan diriku betul dan menyalahkan abah yang asyik marah..marah dan marah….. dan  aku rasa macam dia tak sayang aku…

Sabar…Sabar…

Aku mengambil wudhuk..nak solat Zohor.Aku membentangkan sejadah di ruang tamu. Solat zohor di situ…Seusai solat zohor aku berwirid, beristighfar…memohon ampun pada Allah atas segala kesalahanku….

Kemudian sayup-sayup kedengaran suara abahku memanjatkan doa selepas solat zohor. Aku solat di raung tamu..dia solat di ruang solat….doanya menyebut nama ku dan adik beradikku.

“Ya Allah berilah anak kami Wan Muhammad Nor Luqman  Al-Hakim, Wan Nor Alia Basirah, Wan Muhammad Arsyad Taqiuddin, Wan Nor Arifah Nabilah, Wan Muhammad Hazman, cergas pintar sihat, cerdik pandai mudah faham ketika belajar dan mengulangkaji pelajaran  serta menpunyai budi pekerti dan akhlak yang baik. Kau jadikanlah anakku ya Allah menjadi pelajar yang rajin belajar dan rajin berusaha.Ya Allah kau kurniakan anakku Wan Nor Alia Basirah dan Wan Muhammad Arsyad Taqiuddin ni selepas tamat belajar biarlah mereka mendapat pekerjaan yang terbaik untuk mereka Ya Allah.”

“Ya Allah untuk anak –anak lelakiku, Kau jodohkanlah mereka dengan perempuan–perempuan yang solehah, dari keluarga yang baik-baik dari keturunan yang baik baik serta yang mempunyai akhlak yang dan budi pekerti yang mulia dan Ya Allah Kau jodohkanlah anak-anak perempuanku dengan lelaki yang soleh dari keluarga yang baik-baik, keturunan yang baik serta mempunyai budi pekerti dan akhlak yang mulia.”
Aku terkedu seketika, betapa aku masih kabur menilai kasih sayang ayah.Rupa-rupanya di sangat sayangkan aku dan adik-beradik. Demi Allah, inilah bait-bait doa yang sering abahku tuturkan seusai solatnya.. Aku???? Aku berdoa juga..tapi umum..jarang sekali aku menuturkan namanya dalam doaku…

Teringat nukilan Ustaz Pahrol dalam tulisannya:

Sekalipun pahit yang diberikan ayah, pahit itu hakikatnya adalah ubat yang merawat, Sekalipun pedih itu bukan tanda benci. Ini kerana ayah punyai cara tersendiri dalam mencintai kita. Sebesar mana pun kelemahan dan kekurangannya, lebih besar lagi jasa dan budinya. Dialah yang Allah pilih untuk menjadi ayah kita. Pilihan Allah tidak pernah tersalah. Dia terbaik untuk kita dan kita terbaik untuknya

Wahai Abah….ampunkan dosa anakmu ini…..

Dan Alhamdulillah, terima kasih Ya Allah atas kuniaan seorang Ayah yang terbaik untuk aku dan adik beradikku di dunia ini…

#Sayasayangabahsaya
Share on Google Plus

About Chegu Kimmia

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 comments:

Post a Comment